Friday, March 5, 2010

~~infiniti~~

bismillahirrahmanirrahim..

alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah

golongkanlah kami dalam golongan hambamu yang sentiasa bersyukur,
dan jauhkanlah kami dari penyakit kufur

sesungguhnya syukur itu sendiri adalah satu nikmat
dan kufur itu adalah kerugian yang nyata..

amin ya Rab

alhamdulillah, seinfiniti kesyukuran dipanjatkan. Exam da lama pun lepas tapi blog ni masih lagi bersawang. Harapannya dengan post kali ini sedikit sebanyak dapat membersihkan sawang2 yang ada. insyaAllah.



Sekiranya kamu bersyukur akan Ku tambah lagi (nikmat) untuk mu, dan sekiranya kamu kufur (ingatlah) siksa Ku amatlah pedih" - Surah Ibrahim Ayat 7.

وَإِذۡ تَأَذَّنَ رَبُّكُمۡ "لَٮِٕن شَڪَرۡتُمۡ لَأَزِيدَنَّكُمۡ‌ۖ وَلَٮِٕن ڪَفَرۡتُمۡ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌ"۬ (٧)

Ada apa pada rasa syukur? mengenakah andai saya katakan syukur itu adalah bahagia, syukur itu adalah merasa puas dan cukup, syukur adalah tawadhuk, syukur adalah redha dan syukur adalah kepercayaan telus seorang hamba kepada Rabbinya?

Dalam apa jua keadaan pun, melatih sifat syukur dalam diri pasti akan mendatangkan ketenangan. Hakikat kita sebagai insan yang lemah, takkan habis untuk kita bersyukur atas segala nikmat yang telah dikurniakan; Akal yang sihat dan diberi kebolehan untuk membezakan antara hak dan batil, setiap anggota badan hinggakan ke setiap zarah yang berfungsi mengikut tujuan dan tugasnya tanpa perlu untuk kita bekerja keras, setiap nafas baru yang kita tarik dan nafas keluar yang kita hembus, keluarga, sahabat, tempat tiggal, ilmu dan segala apa yang bersama kita, pada kita saat ini semuanya dari Allah. Baik mahupun buruk siapa kita untuk tentukan? sedangkan Allah itu Maha Mengetahui.

Firman Allah SWT yang bermaksud:
"...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
(Surah Al-Baqarah:216)

Kadang kita memohon supaya dikurniakan kejayaan, bila datang sedikit ujian berupa markah peperiksaan yang tak seperti kita harapkan (contoh), kita bersedih dan berasa sangat letih dengan segala penat lelah yang telah kita usahakan. Maka dalam tak sedar hati mula mempersoalkan... jiwa sedikit sebanyak memberontak.. Apapun yang kita rasakan kita harus tetap bersyukur dan sabar. Ayuh sahabat2, kita cuba bandingkan ilmu kita dengan ilmu Allah; mampukah? terbandingkah??

"Katakanlah: Sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu (pula)".
(al-kahfi; 109)


Dengan ilmu yang kita ada mungkin pada kita kejayaan adalah kejayaan pada peperiksaan yang sedang kita hadapi, markah yang tinggi ataupun apa2 sahaja setakat yang mampu dicapai akal lemah manusia, sedangkan Allah itu Maha Mengetahui dan Maha Mengasihi, menyediakan yang bekali2 ganda lebih baik untuk kita. Cuma ada ketikanya dihadapkan dengan sedikit ujian untuk menjadi bukti keimanan. Betapa bodohnya kita kadang mempersoalkan apa yang Allah tetapkan buat kita hanya dengan berpandukan apa yang kita tahu dan mahu. Sedang kita lupa yang mengaturnya itu adalah Allah yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. Betapa kufurnya sebagai seorang hamba mempersoalkan ke mana perginya penat lelah yang telah dicurahkan, hakikatnya bukankah Allah itu Maha Adil?

“Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Yang Mengetahui yang ghaib dan yang nyata (Al-‘Aalimul Ghoib wa Syahaadah) , Dia-lah Yang Maha Pemurah (Ar-Rahmaan) lagi Maha Penyayang (Ar-Rahiim). Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja (Al-Maalik), Yang Mahasuci (Al-Quddus), Yang Mahasejahtera (As-Salam), Yang Mengaruniakan Keamanan (Al-Mu’min), Yang Maha Memelihara (Al-Muhaimin), Yang Mahaperkasa (Al-Azis), Yang Mahakuasa (Al-Jabbaar), Yang Memiliki Segala Keagungan (Al-Mutakabbir), Mahasuci Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dia-lah Allah Yang Menciptakan (Al-Khaaliq), Yang Mengadakan (Al-Baari’), Yang Membentuk Rupa (Al-Mushawwir), Yang Mempunyai Nama-Nama Yang Paling Baik. Bertasbih kepadaNya apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dia-lah Yang Mahaperkasa lagi Mahabijaksana." ( Al-Hasyr [59] : 22-24).

“Allah (Pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca (dan) kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang banyak berkahnya, (yaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) dan tidak pula di sebelah barat(nya), yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahayaNya siapa yang Dia kehendaki, dan Allah memperbuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu." ( An-Nuur [24] : 35).

Syukur adalah terima kasih atas kasih sayang Allah; kerana nikmat itu bukan balasan atas kebaikan yang kita kerjakan, tetapi dari sifat Maha Pengasih dan Pemurah Allah itu sendiri. Dan setiap nafas kehidupan itu semuanya kerana nikmat dari Allah. Kerana kita tak mampu dan tak mungkin mampu melakukan kebaikan hinggakan 'mendapat balasan' segala apa yang kita kini miliki, pernah miliki dan akan miliki...


Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah...

wallahu taala a'lam

12 comments:

Anonymous said...

cammana pulak kalau dapat sket sebab tak usaha??

huhuu..

mesti rasa nyesal kan~

Salhatul Asma Ruslan said...

InshaAllah,
jika menginginkan sesuatu daripaNYA,
letakkan usaha yang maksima untuk kehendak itu serta tawakal yang tidak terhingga terhadap natijah yang bakal diterima.

Bukankah Allah itu
Maha Adil,
Mengetahui apa yang kamu tidak ketahui,
Maha cantik perancanganNya,

dan kita hamba,jangan sesekali kufur nikmat kerana begitu SEDIKIT sekali hambaNya yang bersyukur.
Jom kita menjadi yang sedikit itu~

AllhuTa3alaA3lam

Salam satu EGYPT untuk org Mesia~
p/s:saibah,tolong kirimkan salam sayang kat family org di kampung(^^,)

Nusaibah said...

to anonymous;

btul3

setiap ap yang kita sesalkan, jangan ditanggung penyesalan semata2. sebaliknya tukarkan kepada pengajaran, supaya penyesalan yang dirasai boleh membawa kepada kebaikan.. insyaAllah

hurm..
macam mne plak kalau usaha sket tapi pulangan lumayan semacam?

to asma;

bukan mudah menjadi yang sedikit kerana yang sedikit itu adalah yang asing..

ayuh mujahadah!!

(^^)

salam dari mesia utk org egypt
nantikan kepulanganku.. :)

AnAk iBu said...

mekasih saibah..

dulu nani selalu frust x tentu hala.
x semangat ah,
mcm2..
thanx for this..

nway x saba nk tggu saibah balek!!!!

Nusaibah said...

to nanay;

sme2
:)

windu orang ek??~~

hehe..

Salhatul Asma Ruslan said...

jalau usaha sikit pulanagan lumayan tu kena check balik,jgn sampai istidraj~yg penting maksimakan usaha.

kEyNAh said...

alhamdulillah dah sampai malaysia~
hik3~

selamat pulang kembali~

Nusaibah said...

to asma;

btul3, moga dijauhkan dari istidraj kerana istidraj itu tanda kemurkaan Allah, na'udzubillah.

boleh jadi ianya ujian, boleh jadi juga ianya pertolongan..

setiap sesuatu yang terjadi pasti terselit hikmahNYA

wamakaru wamakarallah, wallahukhairul makiriin..

to keynah;

mekaseh2,
jangan rindukan orang sangat tau
risau~~

xp

HYMKI said...

nak hadiah........!

Nusaibah said...

to adek;

hadiah ap lak nih adek oii ^^
tape2

wait n see~~ xp

islahmujahidin said...

mcm mana nak dapat semangat kalau x cari
tp nak cari kat mana ek ?

Nusaibah said...

setiap satu datangnya dari Allah..

semamangnya begitu..

mohon pada Allah
maka Allah akan buka pelbagai jalan untuk semangant itu datang..

pada ketika yang sesuai.. dengan cara yang terbaik..

ikhlaskan hati, percaya dengan Allah (^^)